14 Sep 2012

Niat (di hati siapa yang tahu?)

Siapa aku (dan kamu) untuk mempersoalkan niat manusia lain?
Cukup sempurnakah aku (dan kamu) sehingga sewenang-wenangnya boleh menjatuhkan hukuman terhadap kata-kata dan tingkah laku manusia lain?
Apa aku (dan kamu) tahu isi hati manusia lain?

.

Aku mahu berubah.
Menjadi manusia yang lebih baik.
Yang tidak akan lupa diri ini hanya manusia biasa.
Yang tidak sempurna dan khilaf dalam serba-serbi.
Yang tidak layak mempersoalkan perihal orang lain.
Yang banyak dosanya maka tidak layak untuk menghukum orang lain.
Yang selalu alpa dengan nikmat dunia lantas berbuat dosa.

Semua itu aku.

Semoga...
Aku dapat menjadi manusia yang lebih baik.
Yang akan lebih mempersoalkan niat dari hati sendiri, sebelum mempersoalkan niat orang lain.

Semoga...
Aku malu jika berburuk sangka terhadap orang lain.
Malu sekiranya cuba menghukum orang lain dari pandangan mata kasar.
Malu dengan membiarkan hati aku menjadi gelap. Gelap dan hitam.
Penyakit hati, penyakit paling berbahaya untuk manusia.

Berubahlah aku.
Semoga jadi insan yang lebih baik.

Semoga.


P/S: hanya Dia





1 comment:

Fiza Noor said...

saya suka puisi kat atas ni. bleh copy kat blog saya x? hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...